Kepengurusan DPW Paguyuban Pasundan Dikukuhkan

BATAM- Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Paguyuban Pasundan (PP) Kepri yang diketuai Dede Suparman dikukuhkan, Sabtu (26/12) malam di Mega Wisata Ocarina, Batam Centre. Pengukuhan ini dilakukan oleh Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat Paguyuban Pasundan H Ahmad Syafei di hadapan ribuan warga Pasundan yang memadati Plaza Ocarina. Usai mengukuhkan kepengurusan DPW Paguyuban Pasundan, Syafei menyerahkan Kujang kepada Dede Suparman dan Gubernur Provinsi Kepri, Ismeth Abdullah. Memeriahkan acara pelantikan pengurus DPW Paguyuban Pasundan, warga Pasundan yang hadir dihibur dengan kesenian dari Jaipongan. Pengukuhan tersebut juga disaksikan oleh Prof Dr Amung mewakili Gubernur Provinsi Jawa Barat. Hadir dalam acara pengukuhan tersebut antara lain Gubernur Kepri Ismeth Abdullah, Wali Kota Batam Ahmad Dahlam, Ketua Otorita Batam/BP Batam Mustofa Widjaja, Kajari Batam Tatang Sutarna dan pengurus DPP lainnya seperti Drs Soma Gantka dan Ir Yustandi.

Dalam sambutannya, Syafei mengajak agar warga Pasundan yang merantau di Provinsi Kepri tetap menganut falsafah dimana bumi dipijak disana langit dijunjung. Tentunya tidak dengan melupakan nilai-nilai budaya Pasundan. Menurutnya, Paguyuban Pasundan merupakan paguyuban tertua dan termasuk terbesar di Indonesia. Di Jawa Barat sendiri jumlah warganya 42,3 juta, Banten 8 jutaan dan tersebar di Indonesia, serta luar negeri. Syafei juga mengucapkan terimakasih kepada Walikota Batam dengan terbentuknya paguyuban ini maka dapat menjadi wadah silahturahmi antar warga Pasundan. Selain itu warga Pasundan yang berada di perantauan akan mendapat pengakuan dan perlakuan yang baik.

Sementara itu Ketua Umum DPD Paguyuban Pasundan Kepri, Dede Suparman mengucapkan terimakasih atas dukungan yang diberikan oleh walikota sehingga terlaksananya acara ini. Ia juga mengajak warga Pasundan yang ada di Batam khususnya dan di Kepri untuk bersama-sama membangun Batam dan Provinsi Kepri. Dalam kesempatan itu Tatang Sukarna, Kajari Batam mengharapkan agar keberadaan warga Pasundan di Batam dapat dirasakan eksistensinya. Disamping itu dapat membuat program kegiatan yang bersifat sosial dan mendorong pembangunan di Provinsi Kepri.

Gubernur Provinsi Kepri, Ismeth Abdullah dalam sambutannya mengatakan bahwa Batam dan Kepri sejak dulu merupakan kawasan yang multi etnis. Dengan pengurusan DPW Paguyuban Pasundan yang baru ia mengharapkan membawa kecerahan dan kemajuan bagi Batam dan Kepri.  Diantaranya tokoh asal Pasundan yang berhasil memberikan dedikasinya dalam membangun Batam adalah Raden Sulaiman. Warga Pasundan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Kepri dan harapannya ke depan kesejahteraan dari waktu ke waktu lebih baik dan lebih makmur.

”Pembangunan Batam dan Kepri terus berjalan dari waktu ke waktu untuk itu kekompakan perlu dijaga untuk memajukan pembangunan tersebut,” katanya mengakhiri sambutan.

(crew_humas/dv)

Leave a Reply

Galeri Foto

Log in -